Lensa Daerah

Diduga Gelapan Uang Iuran BPJS’ Buruh Laporkan Ketua Koperasi Ke Polisi

Bandar Lampung,Lensamedia.co.-Kasus Dugaan Pengelapan Uang Iuran BPJS Oleh Ketua Koperasi TKBM Semakin Menguat. Hal Itu Ketua Koperasi TKBM Pelabuhan panjang,Sainin Nurjaya Dilaporkan Buruh Kemapolda Lampung  Pada 28 April 2016,Ujar ARDI Salah Seorang Buruh Anggota Koperasi Saat Dikomfirmasi Minggu(21/08/2016).Menurutnya Berdasarkan STTPL/554/V./2016/SPKT.yang diterimanya,Saksi-saksi dari sipelapor Sampai Sudah hampir 5(Lima)Bulan tidak ada pemangilan dari penyidik diduga Perkara Pengelapan BPJS Tersebut Di peti ES Kan & Harusnya Pihak penegak hukum jangan Tebang pilih Hal Itu       karena didalam hukum masih ada hukum       apa     karenanya yang melapor seperti saya ini bukan orang beduit sehingga Kasus Ini jalan ditempat       yang      saya tidak masuk akal     kenapa Laporan Saya dipolda  Ini           dilimpahkan ke Polresta tanpa adanya Surat Keterangan Pemberitahuan(SP2HP)Secara tertulis dari Penyidik Padahal Bukti-Bukti Sudah Menguat Jangankan Saksi dari Pelapor Siterlapornya Saja Masih Menghirup udara Bebas Ini Ada Apa Dengan Penyidiknya Ketusnya.

Dikatakannya Berdasarkan Bukti Catatan Kepesertaan Saya Menjadi Anggota BPJS Terdapat Dua Nomor Anggota Nomor Peserta Yang Pertama,dengan nomor 08012416827-0.TMT Bulan Agustus 2008-Maret 2009 Nomor Peserta Yang Kedua:13000526387-1 TMT Bulanan Januari 2013-0ktober 2015.
Kemudian Dari Bulan Agustus Tahun 2008 Ke Bulan maret tahun 2009 Saya Menjadi anggota Badan penyelenggaraan jaminan sosial(BPJS)Selama tujuh bulan dengan Saldo Akhir sebesar RP.441.474.43-,(Bukti terlampir).Terusnya dari Bulan Maret Tahun 2009 Seharusnya saya terus menjadi Anggota BPJS.Namun BPJS Saya di Non Aktif kan Oleh Ketua Koperasi TKBM Pelabuhan panjang.Saya tidak lagi menjadi Anggota BPJS Lagi Menurutnya Pemutusan     sepihak       tanpa adanya pemberitahuan            kepada       saya       Kurang       lebih        selama 45 Bulan      Selama 45 bulan itulah      Saya Bekerja         terus dipelabuhan yang diwadahi Oleh koperasi tkbm,Kemudian Saya Cek JHT Saya Di BPJS Kosong
dananya tidak disetorkan Ke BPJS Cabang Lampung.
tiba-tiba dari januari 2013 S/d Bulan Oktober 2015.Saya didaftarkan kembali oleh koperasi TKBM Pelabuhan panjang Ke BPJS Menjadi Anggota BPJS Kembali Saldo akhir  Saya Sebesar Rp.2.759.66.44,-(Bukti Terlampir)
Selanjutnya Kata dia.dari Bulan Oktober Tahun 2015.Sampai dengan Sekarang Saya diberhentikan kembali oleh Koperasi TKBM Pel Panjang,Telah Saya Mau Mengambil Jaminan Hari tua(JHT)Ke      BPJS kosong
Tidak menutup kemungkinan Seperti saya Ini Untuk Itu Saya Melaporkan Kemapolda lampung Bahwa saya Merasa dirugikan Oleh Koperasi TKBM Pelabuhan panjang yang diketuai Sainin Nurjaya, Namun Laporan Saya Di Polda tidak ada tindak Lanjut Tandasnya.

Sebelumnya DiWartakan-Ketua Koperasi Tenaga Kerja Bongkar muat Diduga Gelapkan Uang iuran BPJS Kematian  Kecelakaan kerja Atas nama Jumen Bin Wardi anggota koperasi TKBM pelabuhan panjang.Pasca Kecelakaan Kerja Tahun lalu,uang santunan kematian karena kecelakaan kerja Dari Koperasi tersebut dinilai Lembaga Bantuan Hukum Nusantara raya tidak sesuai aturan BPJS.
Hal tersebut di ungkapkan Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Nusantara Raya, Aam Muharam Saat menyerahkan Surat tembusan kepada kejaksaan Negeri Panjang, jumat(12/08/2016). Pukul:02 Wib. Menurut Aam Saat Dikantor Kejaksaan, Korban Itu Meninggal bukan dalam keadaan sakit, tetapi posisi korban meninggal dalam pasca kecelakaan kerja dipelabuhan panjang             peristiwa       tersebut          dua    orang-orang buruh angkut      pelabuhan kota bandar lampung tragis tewas      keracunan gas, saat hendak mengangkut Biji Sawit dari Yang ada didalam kapal.
“Penyebab insiden itu gas  beracun berasal biji sawit yang ada didalam kapal,Buruh tersebut terkena dampak  gasnya sehingga terjadi Insiden Ujar Aam.

Dikatakan dia,Total Korban ada tujuh orang, yakni dua orang meninggal dunia yaitu, Jumen (34) Warga sukanemah Desa baru ranji Lampung selatan.Udin(40)Warga Jalan Baru Panjang Bandar lampung,dan tiga buruh lainnya tengnuri(37), muhidin(28), dan nurit i(30), yang pula mengalami keracunan gas.dan dua orang buruh lainnya Rohaidin(36),dan Suhari,(34),Keduanya Warga panjang Mengalami keracunan pada waktu itu.

“Terlepas dari itu,Masih        menurut Aam         Mengungkapkan dugaan Pengelapan Uang iuran BPJS Kematian Ini menguat
Karena Saat Kami Somasi Sainin Nurjaya pihaknya ketua koperasi(TKBM)pelabuhan panjang tidak mengindahkan surat kami tertanggal 01 agustus 2016,Dengan nomor surat:005/LBH.NR-BL/VIII/2016.harusnya Setelah kami Somasi Ketua Koperasi mempunyai etika baik untuk memenuhi hak-hak tini istri dari almarhum jumen Bin Waldi.”yang meninggal dunia dalam kecelakaan kerja Beber dia,”Bahwa klien Saya,” Saudari Tini Istri Dari Almarhum Jumen telah menerima pembayaran santunan kematian dari koperasi TKBM Pelabuhan panjang,”Sejumlah Rp 24 Juta Rupiah.pembayaran Santunanan kematian tersebut adalah santunan kematian meninggal dunia karena sakit bukannya karena kecelakaan kerja menurut mereka(Fc Kwitansi Pembayaran Terlampir),”Kata Aam yang diamini Hi Umar Anggota APBMI Pelabuhan panjang.

“dijelaskan Aam,Berdasarkan Undang undang Ripublik Indonesia Nomor.13 Tahun 2013 tentang Ketenaga kerjaan pasal 86 ayat(1),(2)&(3)junto peraturan mentri ketenagakerjaan RI nomor 44 tahun 2015 tentang penyelenggaraan program jaminan kecelakaan kerja & jaminan kematian bagi pekerja harian lepas,borongan,& perjanjian kerja waktu tertentu pada sektor usaha jasa kontruksi pasal 18 ayat(1)&(2).
Bukan Rp.24 Juta Rupiah,Harusnnya yang diterima oleh kliennya kata dia,pada brosoer/Sosialisasi BPJS ketenaga kerjaan Provinsi Lampung dibandar lampung,”harusnya Tini Istri almarhum Jumen  Bin Wardi,Menerima santunan kematian 60%x80 upah sebulan(paling sedikit sebesar JKM)saldo JHT sejumlah saldo ybs,santunan berkala 24 bulan xRp.200.000.biaya pemakaman Rp.3.000.000.Biaya pendidikan Rp.12.000.000,”Sesuai peraturan mentri perhubungan RI KM 35 tahun 2007 tentang pedoman perhitungan tarif pelayanan jasa bongkar muat barang dari dan kekapal dipelabuhan pasal ayat (1).”harusnya ketua koperasi KTBM,dalam rangka memberikan perlindungan Kepada anggota koperasi Tenaga kerja bongkar muat,Koperasi diwajibkan menutup jaminan sosial tenaga kerja(jamsostek)yaitu jaminan kecelakaan kerja(JKK),Jaminan hari tua(JHT),Jaminan kematian(JK).Ini sebaliknya ketua koperasi,kata aam ada istilah uang orang mati saja masih mau diakali oleh Ketua Koperasi(KTBM) Imbuhnya,dikatakan aam lebih lanjut,”telah kami komfirmasi  pihaknya kantor BPJS ketenagakerjaan provinsi lampung dibandar lampung,prihal santunan kemantian atas nama jumen yang telah meninggal karena kecelakaan kerja,”Sebagai mana tersebut Butir 3(tiga)titik B.Menurut Pihaknya BPJS Bahwa AlM Jumen Bin Wardi telah dihentikan Sebagai Anggota Koperasi Sejak Bulan Juli 2015.”tidak dibayar Uang Iuran BPJS Almarhum Jumen oleh Koperasi,”padahal Almarhum Jumen kata Aam Masih Aktif bekerja dikeanggotaan koperasi sampai dengan sekarang, dia(jumen)kecelakaan kerja,Sehingga Ahli Warisnya tidak dapat mengajukan Klaim Kekantor BPJS       Artinya Hal ini Adalah tanggung Jawab Koperasi,”Sehubungan Butir 1(satu) 2(dua)3(tiga)& 4(empat),Tersebut diatas.”Kami Lembaga Bantuan Hukum Nusantara Raya(SN)dengan ini Kami mengajukan Klaim Asuransi kematian karena kecelakaan kerja atas nama alm  jumen          Keketua        koperasi TKBM,dengan Princian Sebagai Berikut      santunan kematian
a)Rp.1.870.000X48 Bulan Rp.89.760.000.
B)Saldo jht -sejumlah saldo ybs -Rp.404.761.
c)santunan berkala  -24 bulan X200.000.-Rp.4.800.000.
d)biaya pemakaman -Rp.3.000.000.
e)biaya pendidikan anak Rp.12.000.000.
Jumlah Abcde -Rp109.964’761(Seratus sembilan juta sembilan ratus enam puluh empat ribu tujuh ratus enam puluh satu rupiah)
Jumlah tersebut diatas        dikurangi santunan uang kematian yang sudah dibayar Rp.24.000.000.(dua puluh empat juta rupiah),Sisanya yang belum dibayar Rp.85.964.761.(Delapan puluh lima juta sembilan ratus enam puluh empat ribu tujuh ratus enam puluh rupiah),Rupanya setelah kami
Somasi Hi Sainin Nurjaya Ketua Koperasi TKBM,pada kesempatan Pertama 7 hari setelah diterimanya surat kami tidak menunjukan etika baik,padahal ahli warisnya saudari tini istri almarhum jumen hanya meminta haknya diselaikan/dibayar,”apabila sebagaimana tidak direspon kami Selaku yang diberi kuasa sebagai kuasanya akan mengambil langkah hukum Ujar Aam Tegasnya.

Terkait Hal itu,Sayangnya Sainin Nurjaya Ketua Koperasi TKBM Pelabuhan Panjang Saat Ditemui beberapa Awak media dikantor Koperasi pada rabu,(10/08/2016)tidak Ada ditempat. maaf Mas dari mana mau ketemu dengan siapa ujar Saipul Salah seorang security bapak sedang tidak ada dikantor begitupun  dengan pak adi tidak ada juga Nanti kalau beliau sudah ada tak kasih info.” kemudian Pada Jumaat(12/08/2016).Awak media ini menghubungi kembali Ponsel Sainin Nurjaya Ketua Koperasi TKBM,”Pelabuhan Panjang,”Sainin saat di sms mengaku sedang sibuk tidak ada dikantor Ia mengatakan yang Mengetahui hal itu edo dan adi bukan        tidak       mau memberikan tanggapan Ujar dia   seraya kilahnya.

Secara terpisah,Kaur teknis Kejaksaan Negeri Panjang Bandar lampung,Ali Habib,membenarkan Terkait hal itu kedatangan Surat tembusan dari LBH Nusantara Raya Kota Bandar lampung Ujarnya Kepada beberapa Wartawan singkat.

Pewarta:hen/Reizon

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

LENSA MEDIA adalah portal berita online dengan ragam berita terkini, lugas, dan mencerdaskan.

KONTAK

Alamat Redaksi : Jl.Batin Putra No.09-Tanjung Agung-Katibung-Lampung Selatan
Telp. 085267923352
E-mail : redaksi.lensamedia@gmail.com

STATISTIK PENGUNJUNG

Copyright © 2017 LensaMedia.net. All right reserved.

To Top